Facebook The Movie: Jejaring Sosial, Miliarder yang Tidak Disengaja, dan Mengipasi Api Wirausaha Anda

meluangkan

Dengan film Aaron Zorkin yang ditunggu-tunggu yang akan segera dibuka yang menyelidiki pembuatan Facebook, saya pikir saya akan meluangkan waktu untuk memberi Anda pandangan mendalam tentang lebih dari sekedar film, tetapi latar belakang dan apa yang sebenarnya dirasakan oleh pembuat Facebook tentang itu. . Film ini diadaptasi dari buku Ben Mezrich tahun 2009 The Accidental Billionaires, film ini berfokus pada tahun-tahun awal Facebook yang penuh gejolak, yang didirikan pada tahun 2004.

Plot utamanya begini: Setelah mengalami kesedihan karena dicampakkan oleh pacarnya Erica, mahasiswa tingkat dua Harvard, Mark Zuckerberg memutuskan untuk membuat Hot or Not versi universitas. Terinspirasi oleh pengetahuan teknisnya, teman sekelas Harvard, si kembar Winklevoss datang kepadanya untuk meminta bantuan dalam memulai apa yang mereka sebut “Koneksi Harvard”. Motivasi mereka pada dasarnya adalah membuat komunitas online untuk mahasiswa Harvard ganool movies.

Menyempurnakan ide ini, Zuckerberg mengambil premis asli mereka dan (dalam satu malam setelah bir) menciptakan “The Facebook”, segera menjadi kampus yang sukses. Marah dengan pengkhianatan Zuckerberg, teman-teman sekelasnya memutuskan untuk membawanya ke pengadilan federal atas tuduhan pencurian kekayaan intelektual. Dalam upayanya untuk membuat situs web paling populer di internet, Zuckerberg akhirnya dan beberapa orang mungkin mengatakan tidak terhindarkan, membakar banyak jembatan di sepanjang jalan.

Jadi, Apa yang Diambil oleh Pendiri Facebook?

Pendiri Facebook Mark Zuckerberg dan Dustin Moscovitz sama-sama telah menyatakan berbagai pendapat mereka tentang ketidaksetujuan terkait dengan akurasi historis film tersebut. Moscovitz baru-baru ini memulai penilaian yang cukup jujur ​​tentang film yang akan datang dengan mengatakan bahwa trailer tersebut tampak “jauh lebih menarik” daripada apa yang sebenarnya terjadi selama hari-hari awal Facebook.

Zuckerberg, yang saat ini menjadi CEO Facebook, menimpali dengan beberapa komentar negatif tentang film tersebut ketika dia naik ke panggung pada konferensi D8 bulan lalu, mengatakan dia berharap film itu tidak dibuat. Moscovitz tidak sepenuhnya menyukai film itu; Namun, komentarnya yang paling sarkastik tampaknya tidak 100% akurat – setidaknya dari sudut pandangnya.

“Sangat menarik melihat masa lalu saya ditulis ulang dengan cara yang menekankan hal-hal yang tidak penting,” tulisnya. Baginya, “hal-hal yang tidak penting” mengacu pada pelanggaran kontrak / gugatan pencurian IP yang diajukan oleh sesama mahasiswa Harvard Tyler dan Cameron Winklevoss pada tahun 2004. Menyebut film itu sebagai “dramatisasi sejarah,” lanjut Moscovitz “sangat menarik banyak hal terjadi pada tahun 2004, tetapi sebagian besar kami hanya bekerja keras dan stres tentang berbagai hal; versi di trailer tampaknya jauh lebih menarik, jadi saya hanya akan memilih untuk mengingat bahwa kami minum diri sendiri konyol dan banyak berhubungan seks dengan mahasiswi. ”

Baiklah, izinkan saya menyela bahwa jika saya menjadi dia, itulah yang akan saya pilih untuk mengingat periode hidup saya itu ….. mungkin karena itulah cara saya mengingat periode yang sama dalam hidup saya …. tanpa semua uang dan kegiatan ekstra-kurikuler yang jauh lebih menarik dengan hasil langsung yang keren. Tetapi saya akan memiliki lebih banyak jika saya memiliki lebih banyak uang – untuk membeli lebih banyak bir tentunya. Tapi ayolah Zuck! Anda harus dengan berani mengklaim mantel perguruan tinggi “kutu buku komputer menjadi kaya dan cewek seksi saat masih di sekolah” sebagai pahlawan bagi semua orang yang setia bermain World of Warcraft dan tayangan mingguan wajib dari trilogi The Lord of the Rings.

Julie O’Dell menulis dalam artikelnya di Mashable bahwa dalam hal penggambaran film tentang Zuckerberg, Moscovitz dikatakan sangat pesimis namun tetap menyanjung. “Plot buku / skripnya tanpa malu-malu menyerangnya, tapi sebenarnya saya merasa banyak kualitas positifnya yang muncul dengan jujur ​​di trailer. Pada akhirnya, mereka tidak bisa tidak menggambarkannya sebagai orang yang didorong dan berpikiran maju jenius dia. ”

Moscovitz saat ini mengepalai Asana, sebuah startup Silicon Valley yang menghitung beberapa Facebook dan Google yang paling sukses di antara stafnya. Ketika tidak sedang mabuk-mabukan dan berpesta dengan mahasiswi, mereka membangun perangkat lunak manajemen proyek. Sepertinya mereka kembali ke Harvard.

Mendapatkan Penerimaan Sejati Oleh The Valley Techies

Di Silicon Valley, ada banyak orang yang merasa telah kehilangan identitasnya. Dengan dua perusahaan dengan pertumbuhan tercepat dari area tersebut adalah Twitter dan Facebook, mereka merasa bahwa solusi teknologi nyata tidak dirayakan. Meskipun demikian, Newsweeks Daniel Lyons menggemakan sentimen itu ketika membahas bahwa salah satu tantangan dalam memasarkan film tersebut adalah meyakinkan kerumunan orang yang berteknologi canggih bahwa film tentang situs jejaring sosial, Internet, dan membangun perusahaan rintisan bisa cukup menarik untuk mengisi dua. jam, kata Scott Rudin, salah satu produser film The Social Network.

Dia dikutip mengatakan bahwa “Beberapa orang di komunitas teknologi sangat skeptis tentang film Facebook. Mereka bertanya-tanya apakah itu akan menjadi versi ‘Sleepless in Seattle’ tetapi dengan permintaan pertemanan.” Bunga.

Leave a Reply

Your email address will not be published.